Mengerikan, 7 Bayi Meninggal Dalam Semalam di Zimbabwe
Dunia

Tujuh bayi yang baru lahir dilaporkan meninggal dunia dalam satu malam di Rumah Sakit Pusat Harare, Zimbabwe. Hal ini dikonfirmasi oleh 2 orang dokter yang berada di RS tersebut.

WowKeren - Tujuh bayi yang baru lahir dilaporkan meninggal dunia dalam satu malam di Zimbabwe. Ketujuh bayi tersebut meninggal dunia di Rumah Sakit Pusat Harare, Zimbabwe usai perawatan yang penting dan mendesak ditunda karena masalah kepegawaian.

Dikutip dari BBC, para peraawat melakukan aksi mogok di seluruh negeri lantaran kurangnya alat pelindung diri (APD) dan masalah lainnya. Hal ini menyebabkan bangsal bersalin pun turut kewalahan dengan lonjakan pasien.

Seorang dokter mengatakan kematian pada Senin (27/7) malam itu adalah "puncak gunung es". Sektor kesehatan baru-baru ini dilanda skandal pengadaan alat kesehatan untuk menghadapi pandemi COVID-19.

Diduga kontrak bernilai jutaan dolar AS diberikan untuk membeli fasilitas kesehatan untuk penanganan COVID-19 dengan harga yang tidak sesuai. Dalam kasus itu menteri kesehatan telah dipecat karena tuduhan padanya.

Dalam bocoran pernyataan pemerintah kepada dokter senior yang menulis untuk menyampaikan keluhan dan mengancam aksi mogok mengakui "tantangan" di rumah sakit, "peningkatan hasil yang buruk", dan kekurangan pasokan medis yang serius karena kurangnya mata uang asing. Namun pemerintah mendesak staf medis "untuk mempertimbangkan kembali niatnya untuk menarik layanan".

Kematian di Rumah Sakit Harare pertama kali diterbitkan oleh Dr Peter Magombeyi yang mencuitkannya melalui akun Twitter pribadinya. "Masa depan kita telah dirampok, termasuk bayi-bayi yang belum lahir. Tolong hentikan penjarahan ini."

Dua dokter yang mengetahui langsung tentang situasi di Harare Central Hospital mengonfirmasi kepada BBC bahwa pada Senin malam delapan operasi sesar dilakukan. Tujuh orang bayi lahir meninggal.


"Ada intervensi sangat, sangat terlambat," kata seorang dokter, yang meminta identitasnya disamarkan karena tidak memiliki izin resmi untuk berbicara kepada media. "Dua orang ibu membutuhkan operasi awal. Operasi lainnya dilakukan karena persalinan yang sulit, tetapi tidak dilakukan tepat waktu sehingga bayi meninggal, terjebak dalam panggul ibu mereka."

Sang dokter juga menggambarkan adegan "mengerikan" di dua rumah sakit utama Harare, dengan hanya sedikit perawat dan dokter yang bekerja karena aksi mogok. Banyak klinik kecil di ibukota juga telah terdampak, atau ditutup, oleh aksi yang dimulai pada bulan Juni. Situasi ini mendorong banyak wanita hamil untuk datang ke Rumah Sakit Harare dan membanjiri bangsal bersalin.

"Ini bukan insiden yang terisolasi. Ini terulang setiap hari dan yang bisa kita lakukan hanyalah menyaksikan mereka mati," kata dokter kedua yang berbicara kepada BBC. "Ini adalah penyiksaan untuk keluarga, dan untuk dokter junior."

Para dokter berbicara tentang kekurangan serius peralatan APD serta obat-obatan untuk mengobati eklampsia, dan pasokan darah yang diperlukan untuk mengantisipasi perdarahan selama proses persalinan.

"Ada staf perawat inti - sebagian besar perawat senior yang tidak bisa mogok. Tetapi mereka tidak mampu mengatasinya," kata dokter pertama. "Dokter berusaha, tetapi mereka sangat lelah. Dan dokter yunior tidak berpengalaman dalam hal mengidentifikasi komplikasi (selama kehamilan)."

Sementara itu, Perhimpunan Ahli Obstetri dan Ginekologi Zimbabwe dalam pernyataannya menggambarkan situasi di rumah sakit sebagai "kuburan" dan "sangat mengerikan". "Perempuan-perempuan menderita dan kami percaya bahwa semua pemangku kepentingan, pemerintah, praktisi medis, masyarakat sipil, dan individu harus bertindak untuk menyelamatkan ibu dan bayi yang tidak memiliki suara."

Ada ketegangan yang meningkat di Zimbabwe, dengan hiperinflasi yang mencekik ekonomi, dan protes terhadap Zanu-PF-partai yang telah menjalankan negara itu sejak kemerdekaan.

(wk/nidy)

You can share this post!

Related Posts