Jo Byeong Gyu Tak Terima Dituduh Ancam Terduga Korban Bullying, Frustrasi Karier Hancur
Selebriti
Isu Bullying Artis Korea

Jo Byeong Gyu menanggapi OP yang menuduhnya melakukan kekerasan di sekolah melalui pesan panjang. Ia meluapkan frustrasi melawan klaim bahwa agensinya telah mengancam mereka.

WowKeren - Jo Byeong Gyu telah angkat bicara menanggapi salah satu pengguna online atau OP yang menuduhnya melakukan kekerasan di sekolah. Ia meluapkan frustrasi melawan klaim bahwa agensinya telah mengancam mereka.

Kembali pada 16 Februari, A mengupload postingan online yang mengklaim telah dibully oleh Jo Byeong Gyu saat mereka bersama-sama di sekolah di Selandia Baru. Keesokan harinya, agensi Jo Byeong Gyu meminta penyelidikan polisi atas postingan tersebut karena menyebarkan rumor palsu, dan kemudian terungkap bahwa OP telah meminta maaf dan menghapus postingan mereka.

Sejak itu, Jo Byeong Gyu dituduh oleh OP lainnya (B dan D) dan dibela oleh yang lain (dikenal sebagai C) yang mengaku sebagai teman sekelasnya. Pada 19 Februari, HB Entertainment menyangkal semua klaim kekerasan di sekolah dan mengumumkan tindakan hukum. Lalu pada 23 Februari, Jo Byeong Gyu secara pribadi membahas tuduhan tersebut.

Pada 10 Maret, D membagikan postingan di Instagram menguraikan apa yang terjadi hingga sekarang setelah ia memposting tuduhan tersebut. D menyatakan bahwa pada 21 Februari, ia dihubungi oleh mantan teman sekelasnya tentang foto D yang digunakan tanpa meminta izin dari teman sekelasnya. Melalui teman sekelas ini, D dihubungi oleh perwakilan hukum HB Entertainment, yang menuntut ganti rugi sangat besar dan menyuruhnya untuk menghapus postingan dan mengunggah surat permintaan maaf.

D menjelaskan bahwa ia ingin menandatangani perjanjian, menulis permintaan maaf, dan berhenti di situ. Namun keesokan harinya, agensi mengatakan melalui teman sekelasnya, "Unggah surat permintaan maaf terlebih dahulu tanpa kesepakatan. Kerusakannya sangat parah, dan kamu mungkin perlu membayar kerusakan tergantung pada hasilnya. Semakin lama kamu mengupload permintaan maaf, semakin besar kerugian yang akan ditimbulkan." D kemudian berkonsultasi dengan seorang kenalan pengacara dan memutuskan untuk tidak menulis permintaan maaf.

D menyebutkan bahwa pengguna tertentu, yang disebut W, terus mengiriminya DM sejak 24 Februari. W sepertinya tahu apa yang terjadi di sekitar A dan mengirim pesan berbahaya ke D dan orang-orang di sekitarnya. D mengabaikan pesan hingga 4 Maret, ketika D menjawab bahwa ia akan menulis postingan lain berdasarkan kebenaran untuk melawan klaim agensi, DM berhenti. Dalam postingan Instagramnya, D mencurigai bahwa W terkait dengan HB Entertainment dan meminta agensi untuk mengungkapkan apakah hal tersebut benar.

D juga meminta agensi menjelaskan kenaoa surat yang dikirim oleh pengacara mereka menyebutkan "sekelompok kaki tangan" ketika D adalah seorang individu yang membuat tuduhan sendiri. D selanjutnya meminta agensi untuk membuktikan semuanya secara terbuka.

Dalam postingannya, D juga membagikan bahwa ia telah kehilangan pekerjaan karena stres yang disebabkan oleh situasi tersebut. Di hari yang sama, Jo Byeong Gyu mengupload postingan di Instagram sebagai tanggapan atas klaim yang dibuat D.

Jo Byeong Gyu Emosi Tak Terima Terus Dituduh Bullying, Frustrasi Karier Hancur

Source: Instagram


"Aku dengan tegas bertekad untuk tidak lagi bereaksi terhadap postingan anonim yang berbahaya, tapi aku tidak dapat mentolerirnya. Itulah kenapa aku menulis postingan."

"Bagaimana aku bisa membuktikan sesuatu yang tidak benar? Bagaimana caraku mengingat dan membuktikan hal-hal yang terjadi 11 atau bahkan hingga 16 tahun yang lalu? Betul sekali. Aku bukan seseorang yang tidak pernah menyakiti siapa pun, dan aku tidak bergaul dengan semua orang seperti orang suci saat tumbuh dewasa. Kadang-kadang, orang mengambil uangku hanya karena aku masih kecil, dan ada kalanya aku diserang. Apa itu membuatku jadi korban sekarang?"

"Aku percaya bahwa sekolah adalah tempat bagi siswa yang belum memiliki rasa diri untuk mengalami coba-coba, konflik, dan pelajaran untuk menjadi orang dewasa yang baik dan anggota masyarakat. Aku juga telah melalui trial and error, konflik, dan pelajaran."

"Namun itu masih dalam batas hukum, moral, dan etika. Aku tidak akan menyangkal itu. Kenapa aku harus meminta maaf tentang masa ketika aku belum bermimpi menjadi seorang aktor dan masa kecil yang tidak benar hanya karena pekerjaan dan tanggung jawabku sebagai seorang aktor? Jika ini menjadi masalah, aku mohon maaf. Maafkan aku."

"Aku tidak dekat dengan semua orang di setiap kelas di setiap sekolah tempatku bersekolah, dan aku juga tidak berteman dengan semua orang. Aku dekat dengan beberapa anak, dan teman-temanku adalah orang yang sangat baik. Jaringan sosialku yang kecil dan kelalaianku kepada mereka yang tidak terkait denganku pasti menjadi masalahnya. Karier 10 tahunku telah runtuh, dan semua proyek yang dijadwalkan untuk kuikuti telah ditunda. Kerusakan berjumlah angka yang tidak bisa kujelaskan. Kerusakan mental? Sejak tuduhan itu, aku terus menatap ke tanah ketika aku pergi keluar, dan aku belum tidur selama berminggu-minggu."

"Apakah postinganku merupakan upaya untuk membangkitkan simpati, sedangkan postingan yang dibuat oleh orang tak dikenal yang wajahnya bahkan tidak kami kenal itu asli? Agensi dan pengacara tidak pernah menekan orang yang menggunakan uang, dan jika itu terasa seperti ancaman, bagaimana kami mengirim sertifikasi konten dan berbagi pembaruan tentang situasi denganku, orang anonim yang tinggal di luar negeri?"

"Kamu menghubungi kami terlebih dahulu melalui kenalan dan pengacaramu, dan kamu meminta keringanan hukuman terlebih dahulu. Kenapa kamu mengirim surat permintaan maaf melalui seorang kenalan dan meminta pendapat mereka dari pengacara? Aku tidak mengerti kenapa kamu mengubah pendirianmu hanya karena kamu tidak yakin apakah kamu akan diberi keringanan hukuman padahal itu hampir tidak cukup jika kamu melakukannya atas kemauanmu sendiri, seperti yang kamu lakukan saat mengunggah posting anonim, sebelum meminta keringanan hukuman. Dan jangan menyalahkan orang lain karena dipecat karena kurangnya ketekunanmu. Orang ini sudah tahu betul bahwa aku akan dirugikan bahkan lebih jika masalah ini terus dikonsumsi sebagai gosip."

"'Sekongkolan.' Kupikir kamu tahu lebih baik daripada orang lain kenapa itu diucapkan seperti itu. Tidak ada yang penting lagi. Terima kasih telah mengizinkanku menanggapimu dengan tangan kosong, dalam posisi yang sama sepertimu. Aku tidak ingin menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada orang yang kusayangi dan hak pilihanku, dan aku tidak ingin mereka mengalami kesulitan lagi."

"Aku ingin mempertahankan setidaknya sebagian dari martabatku, tapi aku manusia, dan ini telah merugikanku. Aku meletakkan semuanya dan membagikan segalanya untuk melindungi diriku sendiri. Aku akan menangani masalah ini terhadap mereka yang menyebarkan postingan palsu dan komentar jahat sampai akhir."

(wk/chus)

You can share this post!

Related Posts