Beri Klarifikasi Panjang, Soojin (G)I-DLE Sangkal Tuduhan Bullying
Instagram/official_g_i_dle
Selebriti
Isu Bullying Artis Korea

Pada Jumat (19/3), Soojin (G)I-DLE memberikan klarifikasi panjang terkait tuduhan bullying yang ditujukan kepadanya. Berikut penjelasannya terkait penuduh pertama.

WowKeren - Pada Jumat (19/3), Soojin (G)I-DLE merilis pernyataan terperinci mengenai aksi bullying yang dituduhkan kepadanya. Melalui platform U-Cube, Soojin menanggapi satu persatu tuduhan kekerasan masa sekolah yang dialamatkan padanya.

Pertama-tama Soojin menyampaikan permintaan maaf kepada semua pihak yang telah mengkhawatirkannya. Ia menanggapi semua tudingan setelah menghubungi berbagai pihak tertentu yang berkaitan dengan masalah tersebut. Simak pernyataan Soojin berikut ini:

"Halo, ini Soojin. Pertama, aku ingin menyampaikan permintaan maaf kepada semua orang yang mengkhawatirkan masalah ini," ungkap idol kelahiran 1998 itu melalui platform U-Cube. "Aku akan mencoba untuk berbicara dari sudut pandangku tentang rumor dan tuduhan di sekitarku."

Soojin kemudian menjelaskan, "Poin 1 sampai 6 termasuk sudut pandangku terhadap penuduh pertama (penuduh Instagram yang menyebut dirinya sepupu korban, korban selanjutnya akan dipanggil 'B')."

1. Alasanku tahu siapa "B" itu

"Jauh sebelum suadari B mengunggah postingannya, aku mengetahui dari teman-teman lamaku bahwa B sedang mencari foto-foto lamaku. Di sekolah, kami berteman dekat sebentar, jadi aku masih ingat nama saudari B," beber Soojin. "Ketika dia pertama kali membuat postingan online, aku bisa menebak siapa dia dari ID penggunanya. Aku akan menggunakan momen ini untuk mengatakan dengan tegas bahwa aku tidak mengenali B karena aku telah menindasnya."

2. Reaksi trombositopenia

"Dalam postingan penuduh pertama, dia mengatakan bahwa korban telah mengembangkan trombositopenia (tingkat rendah trombosit dalam darah) karena stres yang kusebabkan dan dia telah menghabiskan banyak waktu di rumah sakit," pelantun "HANN" itu melanjutkan.

"Namun ketika kakak B bertemu dengan perwakilan agensi, dia mengatakan bahwa trombositopenia telah dimulai di tahun ketiga sekolahnya, jauh setelah waktu dugaan kekerasan di sekolah yang disebutkan dalam pos tersebut. Dia juga mengatakan bahwa dugaan kekerasan di sekolah tidak akan menjadi penyebab penyakit tersebut," ujarnya.

"Setelah diskusi tatap muka, B dan saudara perempuannya mengubah pernyataan mereka menjadi lebih ambigu dan mengatakan bahwa meski dugaan kekerasan di sekolah tidak menyebabkan penyakit, namun kemungkinan ada dampaknya. Karena ini sepertinya tidak lagi menjadi pernyataan viktimisasi yang jelas, rujukan ke trombositopenia akhirnya dihapus seluruhnya," beber Soojin.

3. Argumen telepon

"Pertama, ketika aku bertemu langsung dengan B, aku dengan tulus meminta maaf berkali-kali karena menggunakan kata-kata makian saat berdebat di telepon dengannya. Tapi aku tidak bisa mengakui bagian mana pun dari dugaan insiden jus. Dalam pernyataan pertamaku, aku menulis bahwa meskipun aku ingat panggilan telepon itu, aku tidak ingat insiden jus, yang telah dijelaskan secara mendetail. Aku memahami bahwa ini akhirnya menyebabkan kebingungan bagi mereka yang membaca pernyataanku dan aku menerima tanggung jawab untuk itu," pungkas Soojin.

Pemilik nama asli Seo Soojin itu kemudian menjelaskan, "Inilah yang kuingat tentang panggilan telepon. B dan aku sudah berjanji untuk bertemu hari itu, dan aku menunggu B di lokasi yang dijanjikan. Waktu telah berlalu lama tanpa kemunculan B, dan ketika aku meneleponnya, B tiba-tiba berkata bahwa dia tidak bisa datang. Karena ini bukan pertama kalinya B tiba-tiba membatalkan pertemuan lama setelah waktu yang dijanjikan, aku kehilangan kesabaran dan memaki dia di telepon. Panggilan telepon itu hanya antara B dan aku dan tidak ada teman lain yang terlibat. Ini jelas salahku hingga aku kehilangan kesabaran dan berbicara dengan selera yang buruk, tetapi tidak benar bahwa aku marah pada B untuk menggertaknya."

"Segera setelah aku mulai mengutuk, B memberikan telepon kepada kakak perempuannya. Kakak perempuan B sudah dewasa pada saat itu, dan dia memarahiku karena menggunakan kata-kata makian sebagai siswa sekolah menengah, sehingga aku meminta maaf dan menutup telepon," bunyi pengakuan Soojin. "Saudari itu tidak pernah menyebut insiden jus di telepon, dan tidak ada kesempatan bagiku untuk menjelaskan secara rinci alasan B dan aku bertengkar. B mengatakan bahwa dia mendapat uang dari kakaknya untuk diberikan kepadaku, tetapi aku tidak pernah menerima uang sama sekali dari B. Setelah panggilan itu, B dan aku menjadi jauh."

"Aku tidak pernah menindas B, melakukan kekerasan terhadapnya, atau mencuri barang-barangnya. Aku tidak pernah membully siapa pun lebih dari yang kujelaskan di atas. Ketika aku bertemu dengan B, aku mengatakan bahwa saudara perempuan B juga mengutukku melalui panggilan telepon," Soojin menerangkan. "Awalnya B mengatakan bahwa kakaknya tidak melakukannya meskipun dia berdiri di sana, tapi kemudian dalam percakapan dia mengubah pernyataan yang sepertinya mengkonfirmasi apa yang kukatakan. Melalui siaran Instagram Live malam itu, kakak B sepertinya mengingat semua yang dia katakan dan sepertinya mengakui bahwa dia tidak hanya memarahiku di telepon."


Beri Klarifikasi Panjang, Soojin (G)I-DLE Sangkal Tuduhan Bullying

Source: Twitter

4. Tentang omelan selama kelas olahraga

Idol cantik itupun melanjutkan, "Menurut saudara perempuan B, B pernah tertawa selama kelas olahraga ketika seorang siswa bernama "Oh" memanggil seorang siswa bernama "Kim" dengan nama yang berbeda, "Nam." Menurut saudara perempuan B, Oh datang untuk memberitahuku tentang hal itu dan aku telah memarahi B di depan banyak orang di depan kamar mandi."

"Oh dan aku hanyalah teman sekelas yang ramah, dan Oh tidak pernah memberitahuku hal seperti yang dijelaskan di atas. Aku menanyakannya kepada Oh dan pada saat itu, hanya ada satu guru olahraga pada saat itu di seluruh sekolah. Di tahun pertama sekolah menengah, Oh dan Kim tidak berada di kelas yang sama dan tidak mungkin berada di kelas gym yang sama. Tidak masuk akal jika seseorang memanggil nama siswa dari kelas lain selama jam sekolah," tambah Soojin dalam keterangannya.

"Menurut B, ini terjadi di depan banyak orang, jadi aku memeriksa dengan semua teman sekelas yang masih berhubungan denganku, tetapi tidak ada yang mengkonfirmasi apa yang dikatakan oleh B. Rekan-rekanku dan aku menyatakan bahwa ini tidak akan pernah terjadi dan itu bukanlah situasi yang dapat terjadi," ungkapnya.

5. Tentang DM dan rapat komite kekerasan sekolah yang disebutkan sebagai bukti

"Memang benar ibuku pernah dipanggil ke sekolah untuk rapat komite kekerasan sekolah. Tapi panggilan ke pertemuan kekerasan sekolah itu karena sesuatu yang tidak ada hubungannya denganku. Aku ingat ibuku keluar dari ruang konferensi sambil menangis. Dia tidak pernah kurang ajar dalam berbicara atau sopan santun. Guru kemudian mengadakan konseling pribadi dengan teman-teman sekelasku dan terungkap bahwa aku tidak melakukan kesalahan apa pun," bunyi pengakuannya.

"Kamu mengatakan bahwa aku telah mengaku dipanggil di hadapan komite kekerasan sekolah? Seperti yang kukatakan di atas, komite kekerasan sekolah itu untuk kasus yang akhirnya terungkap bahwa aku telah dituduh secara tidak benar," Soojin memberi pembelaan. "Aku dijebak untuk hal-hal yang tidak kulakukan dan ibuku dipanggil oleh sekolah. Jadi, apakah benar-benar bisa dikatakan bahwa aku mengaku menghadapi komite kekerasan sekolah?"

"Pada pertemuan tatap muka kami, aku berbicara dengan B tentang komite kekerasan sekolah. Komite tidak diadakan di depan umum, jadi aku menjelaskan situasi kepadanya secara rinci. Tidak ada jawaban, dan setelah lama terdiam, dia berkata bahwa dia tidak tahu apa-apa tentang ibuku. Dia telah memposting tentang sesuatu yang tidak dia ketahui detailnya dan bahkan menyeret keluargaku ke dalamnya," pungkas penyanyi itu.

"Bahkan setelah kujelaskan dengan jelas kepada B bahwa aku tidak pernah dinyatakan bersalah sebagai pelaku selama komite kekerasan sekolah, yang pertemuannya diadakan secara tertutup, dia mengeluarkan hampir semua yang kukatakan dan memposting hanya bahwa aku telah mengaku menghadapi sekolah komite kekerasan," lanjutnya

"Meskipun ada rekaman, meskipun dia mengatakan dalam sebuah wawancara dengan seorang reporter bahwa aku tidak mengakui apa pun selama pertemuan tatap muka kami, dia pergi dan menyebarkan gagasan bahwa aku telah mengaku menghadapi komite kekerasan sekolah beberapa hari kemudian," bunyi tambahan Soojin.

6. Alasan pertemuan tatap muka pertama dilakukan melalui perwakilan

"Setelah kakak B mengupload postingannya untuk pertama kali, agensi mengirim DM dan meminta untuk bertemu langsung. Tetapi kakaknya berkata bahwa B merasa tidak nyaman dan menolak untuk bertemu. Agensi menghormati keinginannya dan menyarankan agar mereka bertemu melalui perwakilan," jelasnya.

Terakhir, Soojin menerangkan, "Aku ingin berbicara dengan B secara langsung juga, tetapi DM mengatakan bahwa B tidak nyaman, jadi aku menghormati keinginannya Itu sebabnya pertemuan pertama dilakukan melalui perwakilan. Itu bukan karena aku menghindari konfrontasi tatap muka. Dalam pertemuan tatap muka pertama kami, B bahkan mengakui bahwa aku adalah orang pertama yang meminta diskusi tatap muka."

Selain tuduhan tersebut, Soojin juga menanggapi berbagai tudingan bullying lain, termasuk kepada aktris Seo Shin Ae. Stay tune dan simak pernyataan lengkapnya dalam artikel selanjutnya.

(wk/eval)

You can share this post!

Related Posts